Pesawat Instrumen: Sistem Pitot-Statis

Instrumen pesawat terbang: Sistem Pitot-Static
Isi Artikel:
Pernah bertanya-tanya bagaimana indikator kecepatan udara Anda bekerja? Jawabannya terletak pada sistem dasar yang disebut sistem piot-static, yang mengukur tekanan udara ram dan membandingkannya dengan tekanan statis untuk menunjukkan kecepatan pesawat terbang melalui udara. Dan itu tidak semua itu memberitahu Anda.

Pernah bertanya-tanya bagaimana indikator kecepatan udara Anda bekerja? Jawabannya terletak pada sistem dasar yang disebut sistem piot-static, yang mengukur tekanan udara ram dan membandingkannya dengan tekanan statis untuk menunjukkan kecepatan pesawat terbang melalui udara. Dan itu tidak semua itu memberitahu Anda. Sistem udara statis yang sama memberi kita ketinggian kita dan mengatakan kepada kita seberapa cepat kita mendaki atau turun dengan kaki per menit.

Sistem pitot-static memasok daya ke tiga instrumen pesawat terbang dasar: Indikator kecepatan udara, altimeter, dan indikator kecepatan vertikal.

: Tabung pitot adalah perangkat berbentuk L yang terletak di bagian luar pesawat yang digunakan untuk mengukur kecepatan udara. Ini memiliki lubang kecil di bagian depan tabung dimana tekanan udara ram (tekanan dinamis) memasuki tabung dan lubang pembuangan di bagian belakang tabung. Beberapa jenis atau tabung pitot memiliki elemen pemanas elektronik di dalam tabung yang mencegah es menghalangi saluran masuk udara atau lubang pembuangan.

  • Port dan Lines Statis : Port statis adalah saluran masuk udara kecil, biasanya terletak di sisi pesawat, disiram ke badan pesawat. Port statis mengukur tekanan udara statis (tidak bergerak), yang juga dikenal sebagai tekanan ambien atau tekanan barometrik. Beberapa pesawat memiliki lebih dari satu port statis dan beberapa pesawat memiliki port statis alternatif jika satu atau lebih port diblokir.

  • Instrumen : Sistem pitot-static melibatkan tiga instrumen: Indikator kecepatan udara, altimeter, dan indikator kecepatan vertikal. Garis statis terhubung ke ketiga instrumen dan tekanan udara ram dari tabung pitot hanya menghubungkan indikator kecepatan udara.

    Alternate Static Port (jika terpasang)
  • : Tuas di kokpit beberapa pesawat mengoperasikan port statis alternatif jika port statis utama mengalami penyumbatan. Dengan menggunakan sistem statis alternatif dapat menyebabkan pembacaan yang sedikit tidak akurat pada instrumen, karena tekanan di kabin biasanya lebih tinggi daripada pada port statis utama yang diukur pada ketinggian. Operasi Normal

  • Sistem statik pitot bekerja dengan mengukur dan membandingkan tekanan statis dan dalam kasus indikator kecepatan udara, baik tekanan statis maupun dinamis. Kecepatan udara: Indikator kecepatan udara adalah kotak tertutup dengan diafragma aneroid di dalamnya. Kasus di sekitar diafragma terdiri dari tekanan statis, dan diafragma diberikan dengan tekanan statis dan dinamis terhadapnya. Ketika kecepatan udara meningkat, tekanan dinamik di dalam diafragma meningkat juga, menyebabkan diafragma melebar. Melalui hubungan mekanis dan roda gigi, kecepatan udara digambarkan oleh jarum pada permukaan instrumen.

Altimeter: Altimeter bertindak sebagai barometer dan juga dipasok dengan tekanan statis dari port statis. Di dalam kotak instrumen yang disegel adalah tumpukan diafragma aneroid tertutup, juga dikenal sebagai wafer. Wafer ini disegel dengan tekanan internal yang dikalibrasi sampai 29. 92 "Hg, atau tekanan atmosfir standar. Mereka berkembang dan berkontraksi saat tekanan meningkat dan jatuh dalam instrumen sekitarnya. Jendela Kollsman di dalam kokpit memungkinkan pilot untuk mengkalibrasi instrumen ke pengaturan altimeter lokal untuk memperhitungkan tekanan atmosfir yang tidak standar


VSI: Indikator kecepatan vertikal memiliki diafragma disegel tipis yang terhubung ke port statis. Kasus instrumen sekitarnya juga disegel dan diberikan tekanan udara statis dengan kebocoran meteran pada Bagian belakang kasus ini adalah kebocoran meteran yang mengukur perubahan tekanan secara bertahap, yang berarti bahwa jika pesawat terus mendaki, tekanan tidak akan pernah bisa mengejar satu sama lain, sehingga memungkinkan informasi tingkat diukur pada permukaan instrumen. tingkat pesawat terbang turun, tekanan dari kebocoran meteran dan tekanan statis dari dalam diafragma menyamakan kedudukan, dan tombol VSI kembali ke nol untuk menunjukkan lev el penerbangan

  • Kesalahan dan Operasi Abnormal
  • Masalah yang paling umum terjadi pada sistem pitot-static adalah penyumbatan tabung pitot atau port statis, atau keduanya.
  • Jika tabung pitot tersumbat, dan lubang pembuangannya tetap bersih, kecepatan udara akan nol.

Jika tabung pitot dan lubang pembuangannya diblokir, indikator kecepatan udara akan bertindak seperti altimeter, membaca kecepatan udara yang lebih tinggi dengan kenaikan ketinggian. Keadaan ini bisa berbahaya jika tidak segera dikenali.
Jika port statis tersumbat dan tabung pitot tetap dapat dioperasikan, indikator kecepatan udara hampir tidak akan berfungsi dan indikasi akan tidak akurat. Altimeter akan membeku di tempat penyumbatan terjadi dan VSI akan menunjukkan nol. Masalah lain dengan sistem pitot-static mencakup kelelahan logam, yang dapat memburuknya elastisitas diafragma. Selain itu, turbulensi atau manuver mendadak dapat menyebabkan pengukuran tekanan statis yang keliru.